Advertisements

Sistem Saraf Pusat

26 Feb

Secara struktural, sistem saraf terbagi atas 2 bagian, yaitu sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi.

SISTEM SARAF PUSAT

Sistem saraf pusat tersusun atas otak dan sumsum tulang belakang. Kedua organ penting tersebut dilindungi oleh pembungkus yang disebut meninges, Meninges dibagi menjadi 3 lapisan, yaitu:

  • Piameter (lapisan dalam)
  • Arachnoid (lapisan tengah)
  • Durameter (lapisan luar)

Diantara piameter dan arachnoid terdapat ruangan yang berisi cairan yang disebut ruang sub-arachnoid dan cairannya disebut cairan serebrospinal. Cairan tersebut berfungsi meredam guncangan saat terjadi benturan pada otak dan sumsum tulang belakang.

OTAK

otak

Terdiri atas 2 belahan, yaitu belahan kiri dan kanan. Otak belahan kiri mengendalikan sistem bagian kanan, sedangkan otak sebelah kanan mengendalihan tubuh bagian kiri.

Saat embrio, otak manusia terdiri atas 3 bagian, yaitu otak depan, otak tengah, dan otak belakang. Setelah dewasa, otak depan menjadi telensefalon dan diensefalon. Otak belakang menajdi metensefalon dan mielensefalon. Bagian dorsal metensefalon membentuk serebelum, sedangkan mielensefalon menjadi medula oblongata.

 

Otak Depan (Prosensefalon)

Prosensefalon memiliki bagian menonjol yang disebut otak besar atau serebrum. Serebrum terbagi menjadi belahan kanan dan kiri. Serebrum terdiri atas 2 bagian, yaitu:

  • Korteks (permukaan luar)

Berwarna abu-abu karena mengandung banyak badan sel saraf

Terdapat area sensorik (menerima rangsangan) dan motorik (mengirimkan perintah pada afektor), area asosiasi (menghubungkan area motorik dan sensorik, berperan dalam berpikir, menyimpan ingatan, dan membuat keputusan)

  • Medula (permukaan dalam)

Berwarna putih karena mengandung dendrit dan akson

 

Otak depan terbagi atas 4 lobus, yaitu:

  • Lobus frontalis (bagian depan)

Berada di dahi
Berfungsi sebagai pusat berfikir

  • Lobus temporalis (bagian samping)

Berada di pelipis
Berfungsi sebagai pusat pendengaran dan berbahasa

  • Lobus oksipitalis (bagian belakang)

Berada di bagian belakang kepala
Berfungsi sebagai pusat penglihatan

  • Lobus parietalis (bagian antara depan-belakang)

Berada di ubun-ubun
Berfungsi sebagai pusat sentuhan dan gerakan

 

Selain 4 lobus tersebut, otak depan juga mencakup bagian-bagian lain, seperti:

  • Talamus

berfungsi memproses rangsangan sebelum diterima area sensorik, kecuali rangsangan penciuman; mengatur suhu dan kandunan air dalam darah; dan mengkoordinasi aktivitas terkait emosi.

  • Hipotalamus

Berfungsi mengatur suhu tubuh, selera makan, dan tingkah laku

  • Kelenjar pituitari

Berfungsi mengontrol hormon lainnya, misalnya kelenjar tiroid, adrenalis, dan pankreas

  • Kelenjar pineal

 

Otak Tengah (Mesenfalon)

Karakteristik Otak Tengah:

  • Berukuran kecil
  • Memiliki lobus optik yang berfungsi mengatur gerak bola mata
  • Memiliki kolikulus yang berfungsi mengatur pendengaran
  • Fungsi otak tengah yaitu menyampaikan impuls antara otak depan dan otak belakang, kemudian otak depan dan mata.

 

Otak Belakang (Rombesenfalon)

Tersusun atas 2 bagian utama, yaitu:

  • otak kecil (serebelum)

Berfungsi sebagai pusat keseimbangan, koordinasi motorik, dan memantau posisi tubuh.

Memiliki 2 belahan. Diantara belahan tersebut terdapat jembatan varol yang berfungsi menghantarkan impuls dari bagian kiri ke kanan otak kecil, menghubungkan korteks otak besar dengan otak kecil dan menghubungkan otak depan dengan sumsum tulang belakang.

  • medula oblongata

medula oblongata bersama serebelum dan jembatan varol membentuk batang otak. Batang otak berfungsi mengontrol berbagai proses penting bagi kehidupan, misalnya bernapas, denyut jantung, mencerna makanan, dan membuat kotoran.

SUMSUM TULANG BELAKANG

pusat2

Yaitu tali putih kemilau, berbentuk tabung dari dasar otak (berhubungan dengan batang otak) menuju tulang belakang. Secara melintang, sumsum tulang belakang memiliki 2 bagian, yaitu bagian luar yang berwarna putih karena tersusun atas akson dan dendrit dan bagian dalam yang berwarna abu-abu karena tersusun atas badan sel dan neuron motorik. Secara vertikal, terdapat saluran tengah warna abu-abu yang disebut ventrikel berisi cairan serebrospinal. Ventrikel tersebut berfungsi berhubungan dengan ventrikel di dalam ota. Bagian dalamnya terdapat akar dorsal (saraf sensorik) dan akar ventral (saraf motorik).

Fungsi sumsum tulang belakang:

  • menghubungkan impuls saraf sensorik ke otak dan sebaliknya
  • menghubungkan impuls dari otak ke saraf motorik
  • memungkinkan jalur terpendek pada gerak refleks

Mekanisme penghantaran impuls:

Rangsangan dari reseptor -> dibawa oleh neuron sensorik ke sumsum tulang belakang melalui akar dorsal -> diolah dan ditanggapi -> impuls dibawa oeh neuron motorik melalui akar ventral e efektor -> respon.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: